Kualitas Motherboard, Pentingkah?

Posted in Senin, 25 Februari 2013
by Mbah Pesbuk's
Tiga aspek dasar yang tidak dapat dipisahkan dan merupakan suatu kesatuan dalam sistem komputer adalah perangkat keras (hardware), perangkat lunak (software), dan pengguna (brainware).

Salah satu komponen utama dalam jajaran perangkat keras (hardware) adalah motherboard. Pada motherboard banyak sekali tertanam komponen penunjang seperti soket prosesor, chipset, slot memori, serta slot ekspansi lainnya. Semakin bagus kualitas dan semakin mahal harga sebuah motherboard, sudah tentu semakin banyak keunggulan yang akan menyertainya.


Pertanyaannya, apakah sebuah system unit harus dilengkapi dengan motherboard berkelas dan mahal? Jawabannya kembali kepada brainware. Kualitas Motherboard akan menjadi kebutuhan mendesak apabila berhadapan dengan pengguna komputer yang terus dinamis. Jika saat ini komputer hanya dipakai untuk mempermudah pekerjaan kantor, tidak mustahil nantinya akan digunakan menangani aplikasi yang lebih berat, misalnya untuk desain grafis, editing video, bermain game dan sebagainya.

Ibarat membangun sebuah jalan raya. Yang harus dilakukan adalah memperkirakan jumlah kendaraan yang akan melewati jalan itu setiap detik, menit dan jamnya. Kepadatan lalu lintas setiap harinya, dan pertambahan jumlah kendaraan setiap tahunnya. Suatu keharusan untuk membangun jalan yang lebar agar bebas hambatan, beraspal tebal dan kuat supaya sanggup menahan beban kendaraan yang melintas di atasnya.

Mengingat peran dan fungsinya sebagai penopang seluruh komponen yang akan berinteraksi dengannya, pentingnya memilih motherboard berkualitas tinggi tidak dapat begitu saja diabaikan. Motherboard menjadi sangat vital dan menentukan kinerja sebuah sistem komputer. Sehebat apapun prosesor berlari, sebesar apapun memori tertanam, dan secanggih apapun peripheral yang mendukungnya, jika kualitas dan kinerja motherboard biasa-biasa saja, maka (secara normal) kinerja sistem juga akan biasa-biasa saja. (mp)
Read More >>

Nama Salafi Dalam Al Quran

Posted in Minggu, 24 Februari 2013
by Mbah Pesbuk's
Kali ini tidak seperti biasanya, Justru Mbah Lalar yang berkenan mampir ke rumah Kang Bangkak…..

Assalamu ‘alaikum… tok tok tok tok….

Kang Bangkak mengintip dari balik jendela, ia sedikit terkejut, namun Mbah Lalar keburu tersenyum melihat wajahnya dari balik jendela….

Wa ‘alaikum salam wr wb, oooh Mbah Lalar, tumben mau mampir, silahkan silahkan Mbah…

Mbah Lalar tersenyum…. ia nieh Kang, habis pulang dari dauroh (Padahal yang dimaksud itu cuma Tahlilan keliling), katanya sambil menaruh berkat di bawah meja…

Oh, Al Hamdulillah hati simbah sudah mulai terbuka dengan Manhaj Salaf, kaijiannya apa tadi Mbah, dimana? dan yang mengkaji Ustadz siapa? ohya Ustadz Kornea Assalafi Lc ya? Kang Bangkak saking girangnya memberondong pertanyaan pada Mbah Lalar.

Aduh aduh, pertanyaannya kayak banjir Jakarta saja Kang? mana yang harus saya jawab dulu? sambil tersenyum Mbah lalar memotong pertanyaan kang Bangkak.

Iya iya maaf deh Mbah, habis ana suka banget deh Mbah Lalar sudah mulai terbuka dengan Manhaj Kami, oke Mbah tadi ketemu ya sama Ustadz Kornea Assalafi Lc?

Kok namanya aneh banget ya Kang? ada Assalifinya segala, Mbah Lalar berdiploma.

Oh itu bukan nama Mbah, tapi penisbatan kepada Salafussalih, Jawab Kang Bangkak.

Oooo terus hukumnya apa Kang memakai nama tersebut, sunnah atau bid’ah? tanya Mbah Lalar santai saja.

Kang Bangkak diam, agaknya dia mencari jawaban yang tepat.

Oh soal itu Mubah saja Mbah, emang kenapa sieh kok ditanyakan? Kang Bangkak balik bertanya.

Ennggak cuma sekedar ingin tahu aja, oh ya, Kang Bangkak tahu maksudnya Mubah kan? tanya Mbah Lalar mencari celah.

Iya dong, kan setiap perkara yang jika dilakukan tidak berpahala, dan jika ditinggalkan juga gak berdosa, jawab Kang Bangkak mantep.

Lha kalu udah tahu amalan itu tidak berpahala kok dijadikan semacam syi;ar ya Kang? apa jangan jangan Kang Bangkak saja yang tidak tahu dalilnya atau salah satu salaf kita memakai sebutan itu, sehingga menganggap sebutan Salafi itu tidak Sunnah? desak Mbah Lalar.

Maksudnya? Kang Bangkak kebingungan…

Ya siapa tahu mereka mengikuti Ulama Salaf dalam hal penyebutan Salafi tadi, Mbah Lalar tetap santai. Setahu ana sieh gak ada Ulama Salaf yang menisbatkan dirinya dengan Salaf.

Kang Bangkak mulai menghitam wajahnya, tanda kebingungan semakin mencekam.

Senyum Mbah Lalar berkembang, dan sekali lagi bertanya, atau mungkin mereka berdalil dengan salah satu ayat Al Quran dalam penyebutan dirinya?

Oh ya sebentar sebentar mbah, seingat ana masalah ini pernah dikaji oleh ustadz ana dalam daurohnya tempo yang lalu, dan benar memang didalam Al Quran itu ada dalil untuk penyebutan salafi tersebut, Kang Bangkak bangkit semangatnya.

Ooooh iya to, di surat apa dan ayat keberapa Kang? Mbah lalar penasaran.

Dengar ya Mbah si ayat yang ke 56 Surat Al Zuhruf, Qolallahu Ta’ala “A’udzu billahi ...” فَجَعَلْنَاهُمْ سَلَفًا وَمَثَلا لِلآخِرِينَ Yang artinya Dan Kami jadikan Kaum salaf itu sebagai perumpamaan kepada generasi berikutnya, Subhanallah, benar benar Manhaj Ana adalah manhaj yang haq.

Sebentar sebentar Kang, Ayat itu menceritakan tentang apa? Mbah Lalar menahan senyum.

Ya tentang Salafussalih yang menjadi panutan untuk generasi akhir Mbah, masak gak paham juga sieh simbah ini?

Kamu tahu Gak, kalau ayat itu menurut Tafsir Thobari adalah Kaumnya Fir’aun? jadi selama ini penyebutan Salafi itu menisbatkan kepada Kaum Fir’aun? Mbah Lalar melancarkan serangannya.

Maksud Mbah Lalar? Kang Bangkak mulai berkeringat dingin.

Maksudnya Salafan itu adalah bahwa Kaum fir’aun yang terdahulu itu dijadikan oleh Allah sebagai perumpamaan kepada ghenerasi berikutnya dalam hal pembangkangannya, lihat Tafsir Atthobari deh, Mbah lalar sudah siap siap pamit pulang, sebab yakin kalau Bangkak akan mati kutu dengan hujjahnya sendiri.

Dan benar saja, Kang Bangkak terperanjat, mulutnya mlongo matanya kethop kethop, keringat dingin mulai mengucur dari keningnya, kaku tanpa bergerak.

Melihat hal itu Mbah Lalar segera pamit pulang, tak tega menyaksikan mantan Muridnya yang wajahnya telah memucat….

(postingan aseli ada di; http://warkopmbahlalar.com/2013/02/nama-salafi-dalam-al-quran/ )
Read More >>

Israel mencari sisa-sisa binaan Eli Cohen

Posted in Rabu, 02 Januari 2013
by Mbah Lalar
Israel mencari sisa-sisa binaan Eli Cohen (אֱלִיָּהוּ בֵּן שָׁאוּל כֹּהֵן) di Suriah

Harian Pan-Arab Al Quds Al Arabi Senin menerbitkan sebuah cerita di situsnya mengklaim bahwa Israel memiliki kontak rahasia dengan para pemberontak Suriah FSA dalam rangka untuk mencari sisa-sisa binaan tereksekusi mata-mata Israel Eli Cohen serta mengamankan Dataran Tinggi Golan.

Eli Cohen dikenal sebagai salah satu mata-mata Israel terbesar, yang menyusup ke tingkat tertinggi pemerintah Suriah pada tahun 1960 dan publik digantung di Damaskus pada tahun 1965.

Cohen dikirim ke Suriah menyamar sebagai Kamel Amin Thaabet, seorang Suriah yang memutuskan untuk kembali ke tanah airnya setelah menghabiskan bertahun-tahun di Argentina.

Setelah kedatangannya ke Damaskus pada tahun 1962, Cohen - menyamar dengan klan Thaabet - cepat bangkit untuk mempromosikan diri sebagai touring agen dan pengusaha, memperoleh persahabatan dan kepercayaan dari banyak pejabat di elite Suriah. Selama empat tahun ke depan, ia secara teratur melaporkan aktivitasnya kepada rezim Israel, menyampaikan informasi yang memberikan kontribusi untuk kemenangan IDF dalam Perang Enam Hari.

Pada tahun 1965, Cohen tertangkap dalam tindakan mengirimkan informasi ke Israel. Dia diadili dan dinyatakan bersalah atas spionase, dan digantung di depan publik pada bulan Mei tahun itu.

Menurut Al Quds Al Arabi, Israel, bekerjasama dengan Jordan, juga meletakkan dasar untuk operasi covert ops Israel-Amerika di Suriah dan Libanon.

Zawiyah di Yordania memperingatkan bahwa ada kontak rahasia antara Israel dan komandan pembangkang dari tentara Suriah, dengan dukungan dari sejumlah kalangan Yordania. Cerita kemudian menyebutkan bahwa suku-suku Arab "memfasilitasi keluar dari komandan pembangkang Suriah ke wilayah-wilayah pendudukan."

Pejabat Yordania menyadari pertemuan yang terjadi antara para komandan pembangkang Suriah dan pejabat Israel di Yordania yang berarti mempersiapkan rencana Amerika-Zionis di Suriah untuk melindungi perbatasan Golan yang diduduki.
Read More >>
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Hidangan Populer Warkop Pusat

Copyright 2011 @ Warkop Mbah Lalar