Israel mencari sisa-sisa binaan Eli Cohen

Posted in Rabu, 02 Januari 2013
by Mbah Lalar
Israel mencari sisa-sisa binaan Eli Cohen (אֱלִיָּהוּ בֵּן שָׁאוּל כֹּהֵן) di Suriah

Harian Pan-Arab Al Quds Al Arabi Senin menerbitkan sebuah cerita di situsnya mengklaim bahwa Israel memiliki kontak rahasia dengan para pemberontak Suriah FSA dalam rangka untuk mencari sisa-sisa binaan tereksekusi mata-mata Israel Eli Cohen serta mengamankan Dataran Tinggi Golan.

Eli Cohen dikenal sebagai salah satu mata-mata Israel terbesar, yang menyusup ke tingkat tertinggi pemerintah Suriah pada tahun 1960 dan publik digantung di Damaskus pada tahun 1965.

Cohen dikirim ke Suriah menyamar sebagai Kamel Amin Thaabet, seorang Suriah yang memutuskan untuk kembali ke tanah airnya setelah menghabiskan bertahun-tahun di Argentina.

Setelah kedatangannya ke Damaskus pada tahun 1962, Cohen - menyamar dengan klan Thaabet - cepat bangkit untuk mempromosikan diri sebagai touring agen dan pengusaha, memperoleh persahabatan dan kepercayaan dari banyak pejabat di elite Suriah. Selama empat tahun ke depan, ia secara teratur melaporkan aktivitasnya kepada rezim Israel, menyampaikan informasi yang memberikan kontribusi untuk kemenangan IDF dalam Perang Enam Hari.

Pada tahun 1965, Cohen tertangkap dalam tindakan mengirimkan informasi ke Israel. Dia diadili dan dinyatakan bersalah atas spionase, dan digantung di depan publik pada bulan Mei tahun itu.

Menurut Al Quds Al Arabi, Israel, bekerjasama dengan Jordan, juga meletakkan dasar untuk operasi covert ops Israel-Amerika di Suriah dan Libanon.

Zawiyah di Yordania memperingatkan bahwa ada kontak rahasia antara Israel dan komandan pembangkang dari tentara Suriah, dengan dukungan dari sejumlah kalangan Yordania. Cerita kemudian menyebutkan bahwa suku-suku Arab "memfasilitasi keluar dari komandan pembangkang Suriah ke wilayah-wilayah pendudukan."

Pejabat Yordania menyadari pertemuan yang terjadi antara para komandan pembangkang Suriah dan pejabat Israel di Yordania yang berarti mempersiapkan rencana Amerika-Zionis di Suriah untuk melindungi perbatasan Golan yang diduduki.
Read More >>