Kerusakan Otak Para Petinju dapat segera di deteksi

Posted in Senin, 06 Juni 2011
by Mbah Lalar



Sebuah tes darah yang sekarang dapat digunakan untuk mendeteksi kerusakan otak pada petinju amatir. Kerusakan sel saraf tampaknya terjadi bahkan setelah istirahat dua bulan dari tinju. Hal ini diperlihatkan dalam sebuah studi baru dari Akademi Sahlgrenska di Universitas Gothenburg, Swedia.
Hasil penelitian yang dilakukan oleh peneliti di Akademi Sahlgrenska dan Erciyes University Medical School di Turki diterbitkan dalam edisi saat ini jurnal ilmiah Cedera Otak.
Temuan merupakan bukti lebih lanjut bahwa berulang pukulan ke kepala dapat merusak otak.
'The pukulan tampaknya mengakibatkan memburuknya sel-sel saraf yang berlangsung selama waktu yang relatif lama. Adalah penting bahwa ini dibuat diketahui peserta dalam olahraga yang melibatkan tendangan dan pukulan ke kepala dan untuk orang tua yang membiarkan anak-anak mereka berpartisipasi ', kata Henrik Zetterberg, Reader di Departemen Psikiatri dan neurokimia di Akademi Sahlgrenska.
Penelitian ini melibatkan 44 petinju amatir Turki, sampel darah yang dikumpulkan pada awal sebuah kamp latihan setelah istirahat dua bulan dari tinju. Hasilnya dibandingkan dengan yang ditemukan dalam kelompok kontrol sehat. Para peneliti menganalisis beberapa protein yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi kerusakan otak, dan menemukan bahwa tingkat satu protein, yang disebut NSE, lebih tinggi di antara para petinju daripada di kelompok kontrol.
'Tingkatan mereka tinggi bahkan setelah dua bulan off dari tinju. Hal ini menunjukkan bahwa proses berbahaya di otak terus bahkan jika petinju tidak baru saja mengalami trauma kepala ', kata Zetterberg.
Tim yang sama peneliti sebelumnya telah mampu menunjukkan bahwa tinju amatir menyebabkan peningkatan tingkat penanda kerusakan otak dalam cairan tulang belakang.
"Sebuah tes darah jauh lebih mudah untuk mengambil, dan akan menarik untuk menguji atlet berulang kali mengikuti pertandingan dan ketika mereka pulih dari KO untuk melihat bagaimana tingkat perubahan NSE dari waktu ke waktu. Jenis biomarker bisa bermanfaat dalam pengobatan olahraga untuk membantu memutuskan kapan seorang atlet harus menjauhkan diri dari pelatihan dan kompetisi. Namun metode yang pertama harus dievaluasi lebih lanjut ", kata Zetterberg.

Sumber: University of Gothenburg
________________________________________________________________________________
Peringatan: Halaman ini adalah terjemahan mesin halaman ini aslinya dalam bahasa Inggris. Harap diperhatikan karena terjemahan yang dihasilkan oleh mesin, tidak semua terjemahan akan sempurna. Website ini dan halaman web yang dimaksudkan untuk dibaca dalam bahasa Inggris. Setiap terjemahan dari situs dan halaman web yang mungkin tidak tepat dan tidak akurat secara keseluruhan atau sebagian. Terjemahan ini disediakan sebagai kenyamanan.
____________________________________________________________________________________________